Penggunaan Garam dan Gula Pada MPASI Bayi

 

Ketika Bunda melihat anak tidak mau makan, pasti kesimpulannya sama yaitu rasa makanannya hambar. Hal itulah yang kemudian menyebabkan Bunda menambahkan garam dan gula dalam MPASI anak. Sebaiknya anak tidak diberikan gula dan garam sebelum usia 1 tahun. Bayi tidak mengenal rasa hambar karena mereka baru mengenal definisi rasa mulai MPASI. Biasakan beri makanan dengan rasa alami untuk anak, kecuali jika anak mulai susah alias GTM (Gerakan Tutup Mulut). Biasanya ini terjadi pada bayi yang berumur 7-9 bulan. Umumnya dokter anak menyarakan pemberian gula dan garam agar anak mau makan dengan lahap. Ini boleh dilakukan, tapi sebaiknya jumlahnya sedikit saja.

Tahukah Bunda mengapa tidak boleh diberikan GARAM pada bayi usia dibawah 1 tahun?

Karena kebutuhan garam bayi sedikit sekali, kurang dari 1 gram per hari (0,4 g sodium). Ini bisa dipenuhi dari konsumsi ASI dan susu formula yang diberikan.

Berikut kebutuhan gula dan garam untuk anak :

 0-12 bulan : kurang dari 1 gr(0,4g sodium)

 1-3 tahun : 2 gr (0,8g sodium)

 4-6 tahun : 3 gr (1,2g sodium)

 7-10 tahun : 5 gr ( 2g sodium)

Terlalu banyak penggunaan garam bisa membebani kerja ginjal bayi yang belum sempurna. Ini bisa berujung pada masalah ginjal dan terbukti memicu hipertensi saat anak besar nanti.Agar MPASI buah hati makin sedap, gunakan penambah rasa alami seperti kunyit, cinnamon, bawnag putih, mentega, daun mint, seledri, dan lain-lain.

Tahukah Bunda mengapa tidak boleh diberikan GULA pada bayi usia dibawah 1 tahun?

• Terlalu banyak konsumsi gula mengakibatkan kerusakan gigi, menurunkan imunitas tubuh dan membuat anak mengalami masalah jantung, diabetes, obesitas saat mereka besar nanti.

• Daripada menggunakan gula pasir lebih baik menggantinya dengan sumber gula alami, misal buah manis atau madu khusus anak di atas 1 tahun.

Jadi penggunaan garam dan gula untuk anak usia di bawah 1 tahun tidak diperlukan ya, Bunda. Semoga artikel ini bermanfaat.

Cr. Ibupedia/Cr. Pic. https://healclinics.com